Sejarah Gelora Bung Karno

Stadion Utama Gelora Bung Karno medio 1990-2000 awal

23 Desember 1958, Wajah Kepala Negara kita Bapak Ir. Soekarno begitu berseri-seri dan bahagia karena impiannya untuk membangun fasilias olahraga terbesar, paru-paru kota dan tempat warga berkumpul milik Indonesia akan segera terealisasi sesegera mungkin, setelah tepat pada hari itu Kredit lunak dari Uni Soviet kepada Indonesia sebesar 12,5 juta Dollar AS telah cair dan siap diuangkan.

8 Februari 1960, Ir. Soekarno menancapkan tiang pancang pertama stadion ini yang kala itu disaksikan Anastas Mikoyin (Wakil PM Uni Soviet) sebagai tonggak awal dibangunnya Stadion Utama Gelora Bung Karno, stadion terbesar di negeri cincin api ini diletakkan dan siap untuk dibangunnya bangunan nan mewah, megah dan menjadi trademark dari Indonesia kala itu. Karena dibangunnya stadion ini juga berhubungan dengan dibangunnya kompleks olahraga Gelanggang Olah Raga Bung Karno demi menyambut Asian Games ke-IV pada tahun 1962.

Pada tahun itu, impian sebuah negeri yang baru merdeka untuk membangun stadion dengan kapasitas +/- 100.000 penonton adalah hal yang sangat membanggakan. Bayangkan saja, pada saat itu SUGBK bisa menampung penonton lebih banyak daripada Stadion Wembley Inggris, Stadion Maracana Brazil, Stade de France Perancis dan banyak stadion lain di dunia.

Pembangunan Stadion Utama Gelora Bung Karno

21 Juli 1962, Stadion Utama Gelora Bung Karno dengan kapasitas 100.000 orang penonton telah selesai dibangun, dengan Sumbu panjang bangunan (utara – selatan) sepanjang 354 meter, sumbu pendek (timur – barat) sepanjang 325 meter. Stadion ini dikelilingi oleh jalan lingkar luar sepanjang 920 meter. Bagian dalam terdapat lapangan sepak bola berukuran 105 x 70 meter, berikut lintasan lari berbentuk elips, dengan sumbu panjang 176,1 meter dan sumbu pendek 124,2 meter.

Yang lebih luar biasa lagi dari SUGBK adalah ciri khas atap ‘temu gelang’. Atap oval yang melingkari stadion itu adalah murni ide dari proklamator kita, bapak Ir. Soekarno semata-mata untuk menunjukkan kehebatan negara kita pada negara-negara lain di dunia. Berikut adalah cuplikan pidato beliau ketika memerintahkan arsitek untuk membangun atap ‘temu gelang’.

“Saya memerintahkan kepada arsitek-arsitek Uni Soviet, bikinkan atap temu gelang daripada mainstadium yang tidak ada di lain tempat di seluruh dunia. Bikin seperti itu. Meskipun mereka tetap berkata, yah tidak mungkin Pak. Tidak biasa, tidak lazim, tidak galib, kok ada stadion atapnya temu gelang, di mana-mana atapnya ya sebagian saja. Tidak, saya katakan sekali lagi, tidak. Atap stadion kita harus temu gelang.Tidak lain dan tidak bukan oleh karena saya ingin Indonesia kita ini bisa tampil secara luar biasa. Kecuali praktis juga ada gunanya, supaya penonton terhindar dari teriknya matahari. Sehingga ikut mengangkat nama Indonesia. Dan sekarang ini terbukti benar saudara-saudara, di mana-mana model atap stadion temu gelang dikagumi oleh seluruh dunia. Bahwa Indonesia mempunyai satu-satunya main stadium yang atapnya temu gelang. Sehingga benar-benar memukau kepada siapa saja yang melihatnya”

Setelah sempat mengalami renovasi pada tanggal 24 Juli 1962 dan perbesaran pada tanggal 17 Agustus 1962, seminggu kemudian tepat 24 Agustus 1962 SUGBK dibuka untuk pertama kali.

Pembangunan Stadion Utama Gelora Bung Karno (2)

Inilah Stadion kebanggan kami yang dulu pada era Orde Baru GOR ini berubah nama menjadi Senayan karena semua hal yang berbau Soekarno adalah hal ‘haram’ di Indonesia. Namun tepat pada era reformasi 1998, Kompleks Olahraga ini kembali dirubah namanya seperti semula sesuai Surat Keputusan Presiden No. 7/2001.

Mungkin orang-orang masih banyak yang belum tahu mengapa kompleks dan stadion ini dinamai nama Presiden pertama kita. Yah, GOR dan Stadion ini dinamai Bung Karno untuk menghargai jasa beliau sebagai penggagas dibangunnya kompleks olahraga ini.

Pada tahun 2007, demi menyambut even besar Piala asia 2007 dimana Indonesia bertindak sebagai tuan rumah, SUGBK mengalami renovasi kembali, yaitu dengan pengurangan jumlah penonton dimana sebelumnya dapat menampung 100.000 penonton, kini dengan pembenahan seat di SUGBK, jumlah penonton yang dapat masuk untuk menikmati pertandingan ini hanya 88.083 penonton. Tapi tak apalah, Stadion kita masih bisa menampung penonton lebih banyak daripada Stade de France, Ollimpico Roma, Santiago Bernabeu Spanyol dan beberapa stadion internasional lainnya.

SUGBK sekarang :

Tribune atas sector 13 SUGBK

Yah, disinilah kami para supporter bersua. Untuk mendukung tim Garuda, 11 pemain yang berjuang mati-matian di alas rumput permadani ruang tengah ‘rumah’ kami. Dengan kami para suporter yang yang rela memenuhi tiap jengkal tribune stadion ini sebagai pengganti dinding-dinding ‘rumah’ kami, dan beberapa suporter yang tidak dapat masuk stadion untuk memenuhi halaman depan ‘rumah’ kami.

Tolong jangan rusak halaman ‘rumah’ kami dengan aksi politik kalian, tolong jangan hancurkan pagar-pagar pembatas ‘rumah’ kami dengan aksi-aksi kotor dan hina kalian. Ingatlah, ini adalah tempat suci dimana Sang Proklamator menginginkan negeri ini dikenal dan menuai pujian dari negara lain. Tolonglah, disini bukan ‘rumah’ bagi kalian yang hanya memakai halaman kami untuk identitas-identitas pencitraan organisasi kalian, disini bukan medan perang demi memperjuangkan kelompok-kelompok individu kalian, disini adalah temapt magis dimana legenda kita pun berjuang mati-matian ditengah lapangan.

Tolong Usir Orang-orang Seperti Mereka Dari Rumah Kami

Di ‘rumah’ kami inilah, tawa, teriakan, senyuman bahkan tangis haru mengiringi perjuangan pemain-pemain kebanggan kita di ‘rumah’ sendiri. Sejauh ini selama ‘rumah’ kita menjamu negara lain sebagai tuan rumah kompetisi, kita hanya sekali menikmati kejayaan pesta di ‘rumah’ sendiri, saat memperoleh medali emas Sea Games 1987, pada turnamen lainnya sekelas AFF/Tiger Cup kita berulang kali menjadi tuan rumah namun kitapun dibuat menangis pada akhir 2010 lalu, dan kembali mengingatkan bahwa kita hanya jago runner up di turnamen itu. Selain itu pada Piala Asia walau menjadi tuan rumah, kita hanya mampu memuaskan warga ‘rumah’ hanya dengan berkutat di babak 1 turnamen. Apakah ini kutukan’ rumah’ kami? Ditempat selayak ini, kita bahkan belum mencicipi piala satupun walau sempat tersenyum dengan kalungan emas di ‘rumah’ sendiri.

Di pinggir halaman ‘rumah’ kami sudah puluhan pelatih berdiri menyemangati anak asuhnya, mulai dari Pogacnik, EA Mangindan, Endang Witarsa, Wiel Coerver, Suwardi Arlan, Balkom, Janota, Fischer, Harry Tjong, Sinyo Aliandoe, Trio Basri Iswadi Idris dan Abdul Kadir, Bertje M, Anatoli Polosyn, Ivan Toplak, Matte, Danurwindo, H Wullems, Rusdy Bahalwan, Schumm, Nandar Iskandar, Benny Dollo, Ivan Kolev, Peter White, Alfred Riedl hingga Wim Rijsbergen.

Di bawah mistar di halaman belakang ‘rumah kami pun sudah berdiri kiper-kiper tangguh seperti Ronny Pasla, Listianto rahardjo, Hendro Kartiko, Kurnia Sandy, Markus Horison, Ferry Rotinsulu hingga generasi Kurnia Meiga danAndrytani.

Dan penjaga palang pintu pertahanan ‘rumah’ kami pun tak kalah garang, dimana pernah ada nama-nama Iswadi Idris, Herrkis, Robby Darwis, Rully Nere, Aji Santoso, Sugiantoro, Sudirman, Anang Maruf, Charis hingga generasi Hamka dan Gunawan DC.

Di ruang tengah ‘rumah’ kami pernah ada pemain hebat macam Ansyari Lubis, Fachri Hussaini, Uston, Bima Sakti, Ronny Patti,Ponaryo, Zulkarnaen Lubis, Utina, Bustomi hingga menurun ke generasi Egi Melgiansyah, Andik dan Dirga Lasut.

Di ruang depan ‘rumah’ kami juga pernah ada pembunuh-pembunuh berdarah dingin yang tak segan menunjukkan kemampuannya macam Bambang Nurdiansyah, BP, Kurniawan, Gonzales, Widodo CP, Ricky Yacob, Dede Sulaeman, Rochy Putiray, Ilham JK, Boaz hingga menurun ke generasi duo papua Wanggai dan Tibo.

Kami hanya ingin menangis bangga kali ini, jangan kecewakan harapan kami di tempat suci ini. Buatlah Alm. Soekarno, Alm. Soeratin, Alm. Ramang dkk tersenyum dengan bangga melihat kalian mengangkat trophy dirumah sendiri.

Sumber:

http://id.wikipedia.org

http://rosodaras.wordpress.com/2010/12/29/gelora-bung-karno/

http://benangmerah-sejarah.blogspot.com/2010/04/gelora-bung-karno-pernah-menjadi.html

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s